Tuesday, 1 August 2017

Menerangkan Apa Yang Perlu Dilakukan, Bukan Hanya Melarang

Anak 3 tahun sedang memberus muka adiknya 11 bulan dengan berus cat. Adiknya tidak selesa dan mula menangis. Si abang nampaknya semakin ralit dengan aktiviti seninya itu. 

Apakah respon kita apabila melihat situasi ini?

Menepis tangan abang. 
Memarahi abang dengan berkata, "Jangan buat adik!" 

Bagi anak ini, dia bukan sedang buat adik atau buli, dia cuma mahu bermain dan berekspesimen dengan benda baru yang dijumpai. 

Pada awalnya, saya melarang dengan berkata, jangan buat begitu! 

Jadi apa yang anak boleh buat? 

Kemudian, saya berkata dengan nada yang sedikit kuat sambil menunjukkan cara mengecat untuk menarik perhatian.

"Ini berus. Berus ini gunanya untuk cat almari."

"Ini berus. Berus untuk cat dinding, cat basikal."

Saya sambung lagi selepas melihat anak mula melihat gerakan saya sambil menunjukkan cara memberus.

Kemudian, anak mula senyum dan mengulang apa yang saya katakan.

"Oh... Cat almari warna hitam. Cat basikal warna merah."

 Nampaknya dia sudah mula memberi respon. Bermakna dia mula faham apa yang disampaikan. 

Terus Ammar ke almari sambil menggerakkan berus di situ. Kemudian, dia pergi pula kepada bekas berisi anak patung dan melakukan perkara yang sama.

Lega.

Ini adalah teknik yang betul untuk menerangkan kepada anak apa yang boleh dilakukan. Serta menunjukkan cara yang betul untuk menggunakan alat mainan.

Tuesday, 13 June 2017

Bentuk Sikap Anak Dari Kecil

Ibu sakit pinggang. 

Anak itu memegang berus pencuci longkang sambil berkata, "Mari Ammar buat" 

Kemudian dia menggerakkan berus itu ke kiri dan kanan. Usianya baru mencecah 3 tahun. Sebelum itu sudah dicabut rumput di sekitar longkang. 

Hampir dua jam kami berenam mengerjakan longkang yang berlumut dan berlumpur. 

Boleh sahaja upah orang datang bersihkan, namun kami lebih suka bergotong-royong anak beranak. Biasanya apabila melakukan kerja begitu semua orang akan turun padang. 

Waktu begini kami dapat perhatikan sikap dan tingkah laku setiap anak.

+ Ada yang mulanya bersungguh kemudian mengelat.

+ Ada yang bersemangat dari awal sampai akhir. 

+ Ada pula yang akan buat bila berduet, mesti ada orang yang teman. Hai, macam ini pun ada! 

Sikap boleh dilatih sejak anak kecil melalui kerja-kerja begini. Ini antara perkara yang akan membentuk ciri-ciri apabila mereka dewasa kelak. 

Sekiranya mereka bekerja, bersungguh dalam menjalankan kerja. Jika bekerja sendiri tidak mudah putus asa. Apabila berbisnes buat sampai jadi. 

Tuesday, 9 May 2017

Selamat Datang Ramadan Kareem

18 hari sahaja lagi Ramadan akan bersama kita.Kedatangannya dinanti, kehilangannya dirindui, InshaaAllah. 

Saya doa kita semua terutama Tuan/Puan yang membaca nota ini sempat bertemu dengan Ramadan kali ini.


Tahun ini dua minggu pertama puasa adalah cuti sekolah.


Sudah tentu ibubapa sudah mula merancang apakah yang mahu dilakukan semasa anak-anak cuti nanti.


Ini antara yang boleh kita lakukan di rumah supaya anak-anak menggunakan masa agar Ramadan lebih bermakna.

+ Membuat hiasan Ramadan Karim sebagai menyambut kedatangan bulan mulia yang dinanti.
+ Pergi ke majlis ilmu yang berkaitan.
+ Ceritakan kepada anak-anak tentang kelebihan Ramadan Mulia
+ Ajak anak untuk belajar tentang bentuk dan fasa bulan
+ Bawa anak merasai kemeriahan iftar dan Tarawih di masjid
+ Berikan ganjaran walaupun anak hanya belajar puasa separuh hari
+ Membaca dan bertadarus Al-Quran bersama
+ Sediakan buku skrap atau jurnal sebagai catatan pengalaman mereka.
+ Kongsi cerita menarik yang berlaku di zaman Rasulullah SAW semasa Ramadan
+ Jalankan Projek Infaq Ramadan bersama anak-anak. Infaq berupa kerja kebajikan, duit atau makanan.
+ Raikan kemeriahan Ramadan dengan sebarkan kebaikan dan sedekah sebanyaknya. Ini boleh dilakukan dengan menulis kad ucapan dan berikan sebagai hadiah.
+ Lakukan aktiviti setiap hari Ramadan di masa terluang atau semasa menunggu waktu berbuka.
Diharapkan Ramadan tahun ini memberi lebih makna.



Tinta Wan Anie Mencari makna hidup.

Thursday, 23 February 2017

Tips tangani anak bercakap kasar


Berkata kasar adalah tingkah laku negatif.

Ini antara tips yang boleh dijadikan panduan apabila anak bercakap kasar.

Tips 1: Hanya beri perhatian dan respons pada tingkah laku yang baik/positif.

Tips 2: Sekiranya anak berkata kasar ketika sedang marah, biarkan sahaja dahulu. Menasihati orang yang sedang marah ibarat mencurah air ke daun keladi.

Tips 3: Gunakan waktu anak dalam keadaan seronok, gebira, tenang. Waktu begini anak mudah dipengaruhi.

Tips 4: Ikut apa yang Rasulullah (selawatlah ke atas baginda). Sentiasa mebalas kebaikan walaupun dilempar dengan keburukan. Cerita bagaimana Rasulullah memberi makan wanita tua yang selalu bercakap buruk dan kasar tentang Nabi.

Tips 5: Dalam Quran, antara perkataan yang banyak kali diulang adalah 'muhsinin' iaitu orang yang membuat kebaikan. Allah mengasihi orang yang berbuat kebaikan. Ganjaran pahala dan syurga. Sentiasa ingatkan anak dan diri sendiri.

Tips 6: Awasi kata-kata yang keluar daripada mulut ibubapa. Jangan jadi seperti ketam yang mengajar anak berjalan lurus.

Tips 7: Sentiasa mendoakan kebaikan untuk anak. Antara doa yang boleh diamalkan adalah:

"Ya Allah, jauhkan kebatilan yang ada di sekeliling anakku (sebutkan nama anak)"

"Ya Allah, lindungi dan pelihara kami dari hasutan syaitan yang sentiasa menyesatkan."


Tips 8: Didik anak supaya sentiasa membuat penilaian sendiri ke atas setiap perbuatan, kata-kata dan apa yang mereka mahu lakukan. Ini berkaitan kawalan diri dan emosi.

Orang yang tenang sentiasa menang.



Thursday, 13 October 2016

Belajar Dari Orang Lain

7 hari selepas kelahiran anak kelima, kami ke klinik pakar kanak-kanak untuk membuat pemeriksaan ke atas bayi.


Semasa menunggu giliran dipanggil berjumpa doktor, kelihatan satu keluarga, ibu bersama dua anak. Seorang anak lelaki dan perempuan lingkungan usia 10 dan 8 tahun.

Anak lelaki tersebut berjalan ke sana ke sini. Adakala menumbuk dinding klinik, menghentakkan kaki. Sesekali dia bersama adiknya bermain di dalam kiub kecil yang dikhaskan untuk kanak-kanak kecil.

Setiap kali anak itu berlari atau melompat, setiap kali itu juga ibunya menjeling, memanggil dan menarik tangan anaknya. Barangkali tidak mahu anaknya mengganggu orang lain yang berada di situ. Apabila anaknya berlari beliau bertegas dengan berkata,"Walk, just walk"

Saya teringat kepada kisah Redha yang pernah saya tonton. Filem berkaitan kanak-kanak autistik yang sukar difahami perbuatan dan tingkah laku oleh orang luar. Episod ketika mereka membawa anak keluar makan masih saya ingat. Satu keluarga yang juga makan di situ mengatakan anak mereka biadab, tidak sopan. Sedih.

Seperti melihat seekor itik berenang, kelihatan sangat tenang di atas permukaan air. Ada orang yang mungkin memandang serong melihat ibu yang tidak henti mendiamkan anak. Ada yang meihat ibu itu garang dan sangat tegas dengan anak sendiri.

Setiap dari kita punya cerita berbeza. Orang lain hanya melihat luaran seperti melihat seekor itik yang kelihatan tenang berenang di atas permukaan air. Hakikatnya di dalam air, kaki itik berkayuh laju.

Cabaran, ujian dan dugaan yang dihadapi tiada siapa yang tahu. Simpati dengan ibu bapa yang tabah punya anak istimewa. Bukan mudah.

Kita yang melihat jangan mudah menilai dan memberi hukuman. Hidup ini begitulah. Tuhan berikan ujian berbeza mengikut kemampuan hambaNya.

Apabila melihat sesuatu yang tidak kena, berdoa untuk kebaikan bukan menyalahkan.


Tinta Wan Anie
Masih belajar menjadi ibu yang baik